Bayar pajak modifikasi

SolusiMobil.com - Aturan modifikasi yang diperketat dan kerap menjadi sasaran razia polisi, lantas tidak menjadi alasan bagi para pecinta otomotif untuk terus berkreasi.


Dilansir VIVA, Chief Operating Officer Asia Pacific Car Tunning Association (APACT) Boy Prabowo mengatakan bahwa meski aturan diterapkan, ada baiknya masyarakat harus memahami undang-undang yang menjadi dasar dari aturan tersebut.

“Itu sebernanya (tujuannya) diarahkan pada aspek legalitas,” jelas Boy, Kamis 2 Juni 2016.

Legalitas tersebut, kata Boy, berkaitan pada jumlah pajak yang harus dibayar pemilik kendaraan hasil modifikasi.

Boy mencontohkan, jika pemilik mobil melakukan modifikasi pada jantung pacu, seperti  menaikkan kapasitas mesin, maka pemilik harus melaporkan kepada pihak berwenang, sehingga pajak yang dibayar akan lebih tinggi.

“Ketika mobil 1.000cc dimodifikasi ke 1.300cc, maka harus didaftarkan kembali. Jadi, dari pajak 1.000cc menjadi pajak 1.300cc,” jelasnya.

Demikian juga dengan perubahan warna. Boy menjelaskan, seharusnya hal itu dilaporkan kepada pihak berwajib

Oleh karenanya, kata Boy, banyak pemilik mobil menjadi malas untuk melaporkan hasil modifikasi yang mereka lakukan.[Hm/Wa]